by

Intan Aprilia Tokoh Pelaku UMKM Melakukan Terobosan Baru Di Masa PPKM

-EKBIS-121 views

Bali,Pemberlakukan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) darurat telah diberlakukan sejak 3 Juli, hingga kini masih terus berlangsung, namun dengan adanya penurunan masyarakat yang terpapar, maka pemerintah telah menurunkan level PPKM bagi sebagian daerah.

Dalam kondisi seperti ini, pelaku usaha mikro kecil menengah (UMKM) dituntut inovatif dan kreatif. Mereka diminta tidak berdiam diri dan mengeluh, tapi harus semangat dalam menjalankan bisnisnya

PPKM bertujuan untuk menekan laju perkembangan Covid-19 yang telah menerpa berbagai sector usaha. Untuk itu dengan adanya PPKM tidak mengurangi kreativitas masyarakat.

Intan Aprillia Minten Kraft tokoh kelahiran Gunung Kidul ini tetap optimis sejak pandemic menerjang negeri ini hingga dinyatakan sebagai wabah pandemic.

Banyak perusahaan mengurangi produktivitasnya, bahkan tak sedikit yang kolep karena tidak mampu membayar tenaga kerja dan berkurangnya permintaan pasar.

Ditengah PPKM, Intan tetap optimis, bahkan lewat pengembangan usaha minuman Kesehatan yang terbuat dari bahan rempah-rempah (minuman herbal), ia terus melakukan inovasi dan kreativitas hingga produk yang tengah dibesutnya itu mulai dikenal dan diminati oleh masyarakat luas.

Optimisme Intan akan penerimaan masyarakat terhadap produk olahannya terlihat dari minat masyarakat yang terus meningkat. Terlebih karena komposisi yang terkandung dalam setiap kemasan minuman herbal buatannya tersebut, memang mengandung berbagai unsur dari herbal yang dapat meningkatkan imunitas tubuh.

“Saya tetap focus dalam mengembangkan minuman Kesehatan untuk masyarakat Indonesia dan manca negara. Kendalanya ada pada perijinan menyangkut logo usaha yang kini tengah diurusnya di Kemetrian Hukum dan HAM RI,” tegas Intan alumni London school Public Relation Jakarta.

Saat ini Intan yang juga duduk sebagai Dewan Penasehat MIO Indonesia Propinsi Bali, tengah mengembangkan minuman Kesehatan dengan nama Maicassiavera Tea (the Kayu Manis) dengan memanfaatkan rempah-rempah berupa kayu manis dan sumber air di belakang rumahnya yang telah teruji oleh BPOM untuk memenuhi kebutuhan masyarakat.

Produk Teh Kesehatan ini rencananya akan dilaunching dalam waktu dekat di wilayah Yogyakarta.

Dia berharap hadirnya produk Teh Kesehatan ini mampu menampung tenaga kerja untuk menopang kebangkitan ekonomi yang dicanangkan pemerintah.

Intan berencana akan menyumbangkan produknya pada saat lounching Desa Kenderan, Gianyar yang akan dicanangkan menjadi Desa Wisata.”ungkapnya(Safei)

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

News Feed